Akibat Telan Pil Dextro, Remaja Putri 13 Tahun Tewas Setelah Dirawat 3 Hari

Remaja Korban Pil Dextro tewas setelah dirawat di RSUD Psp

P.SIDIMPUAN(Malintang Pos):  Seorang  Remaja Putri yang bernama  HAS berusia 13 tahun warga Jalan Perintis Kemerdekaan, Gang Surau, Kota Padangsidimpuan, Sumatera Utara akhirnya meninggal dunia Setelah Mendapat pertolongan Medis di RSUD Padangsidimpuan  selama beberapa hari.

Berdasarkan  keterangan  Korban Lenni Batubara (36) , dalam perjalanan  Menuju  rumah Sakit, korban  Sempat Mengeluh Sakit di dada Korban juga bercerita bahwa ia   disuguhi teman  temannya  minuman keras sambil menelan  Pil (dextromethorphan/dmp)  Sebanyak 30 butir,  Dia minum obat itu pada Selasa (7/8/2018),” ujar  Warni

Menurut Lenni ,  Putrinya itu sempat terjatuh ketika mengendarai sepeda motor. Diduga, dia bersama rekan-rekanya tersebut dalam keadaan mabuk ketika berkendaraan. “Dia berada di tengah ketika dibonceng oleh kawan-kawannya itu,” Sayangnya, pasca terjatuh, mereka tidak langsung membawa korban ke rumah Ayahnya,namun Merawatnya di salah satu rekan korban di Sigalangan Tapsel

Kata dia, Karena  kondisi  semakin Parah akhirnya rekan-rekannya memberitahu orang tua dan  memutuskan untuk   Membawa  ke rumah sakit , ujar wanita Yang mengaku  sudah  bercerai dengan Ayah Korban AHMAD Hidayat Sihombing (36)

Setelah Beberapa saat  Korban  dirawat segala Upaya telah  dilakukan Pihak  RSUD Padangsidimpuan, Jumat (10/8/2018) Sekira Pukul 19:00 WIB . Korban  tidak bisa Lagi terselamatkan dan   akhirnya Meninggal dunia

Informasi dari keluarga, korban meninggal dunia setelah meminum 30 butir pil dextro yang diduga diberikan rekannya. Yang di campur dengan Minuman tuak “Dia minum obat itu pada Selasa (7/8/2018),” ujar salah seorang keluarga korban ketika ditemui di rumah sakit.

Kapolres Padangsidimpuan AKBP Hilman Wijaya SIK.MH  membenarkan peristiwa  tersebut , korban diduga tewas  karena  mengkonsumsi  obat batuk jenis dextro  berlebihan.

Pihaknya Akan Terus menyelidiki  kasus ini , Walaupun Ini merupakan kejadian yang sangat kita sayangkan , pihaknya sempat akan melakukan otopsi terhadap jasad korban untuk memastikan penyebab kematiannya. Namun orang tua korban merasa keberatan dengan proses tersebut.

“ walaupun demikian kasus ini terus di selidiki. Dari pemeriksaan sementara ini, penyebab kematian korban disebabkan oleh kadar obat dextro yang berlebih,” imbuhnya.

 

Hamil 3 Bulan

Mirisnya dari keterangan ibu korban remaja 13 tahun putus sekolah ini, juga dalam keadaan berbadan dua (Hamil). “kami  sempat periksakan anak kami ini paska di antar oleh rekan rekanya, dari hasil pemeriksaan tersebut putri kami ini sedang hamil sudah umur 3 bulan,”katanya.

Boru Batubara ini juga menambahkan bahwa iya sekira 6 tahun yang lalu sudah cerai dengan ayah korban Ahmad Hidayah dan dia anak ke 4 kami dari 8 bersaudara. Mungkin putri kami ini terjerumus dalam pergaulan bebas Dan putri saya ini tinggal bersama ayahnya yang kesehari hariannya bekerja sebagai sopir travel,”paparnya.

Dari amatan  Wartawan Jumat (10/8)  Malam di IGD RSUD pasca kematian HAS pihak kepolisian terlihat melakukan penyelidikan terkait identitas rekan-rekan yang diduga mencekoki HAS pil dextromethorphan

“terlihat saat petugas meminta keterangan kepada ibu korban, dimana juga menyarankan agar jenazah korban diautopsi, sayangnya pihak keluarga menolaknya. Otopsi langkah utama dalam penyelidikan ini untuk mencari tau penyebab utama kematian, bu ujar salah seorang petugas

Namun ibu korban dengan nada sedih dan terbata bata menolak dengan alasan pihaknya sudah ihklas dengan musibah yang menimpa putrinya itu. “Bahkan, HAS yang masih berusia 13 tahun meninggal dunia dalam kondisi berbadan dua. pihak keluarga tetap menolak tawaran penegak hukum agar anak tersebut diautopsi (SBS/Red/Rel

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.