Edukasi Bahaya Pernikahan Dini, DP3AP2KB Sasar “ASN Berlian” Ke OPD

PADANG(Malintangpos Online): Guna mengedukasi agar tidak terjadinya pernikahan dini di tengah masyarakat, Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Kota Padang menyasar program ASN Bersama Lindungi Anak (ASN Berlian) ke OPD di lingkungan Kota Padang.

Kepala DP3AP2KB Eri Sendjaya dalam hal ini diwakili oleh Kepala Bidang Perlindungan Hak Perempuan dan Perlindungan Khusus Anak, Suryani menyebutkan, pernikahan yang terjadi di bawah usia 18 tahun atau pernikahan dini rentan menimbulkan kekerasan terhadap anak.

“Perlindungan terhadap anak merupakan hal yang krusial dan semua lini wajib melakukan ini agar tidak terjadi kekerasan. Kita terus berusaha menurunkan angka kekerasan terhadap pasangan tersebut, agar tidak mendapat tekanan psikologis,” katanya, Kamis (2/2/2023).

Program “ASN Berlian”, katanya, merupakan semacam program permodelan yang menyasar langsung ke ASN se-Kota Padang. Semua ASN terjun langsung menjadi panutan bagi masyarakat dalam perlindungan terhadap anak.

“Selain itu, kita di setiap kesempatan mengedukasi masyarakat mengenai bahaya dan dampak yang ditimbulkan akibat pernikahan dini,” ujarnya.

Ia menyampaikan, dampak yang terjadi akibat pernikahan dini salah satunya terjadi kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Tidak hanya itu, anak dengan usia di bawah 18 tahun cenderung belum kuat secara mental, dan belum stabil melakukan pernikahan.

“Dari sisi lain, secara ekonomi belum mapan. Pasangan dini ini terkadang banyak yang belum mempunyai pekerjaan dan penghasilan tetap. Kebutuhan ekonomi setelah dan sebelum berumahtangga akan sangat berbeda, oleh karena itu perlu kematangan dan kemapanan pasangan agar tidak terjadi tekanan yang kemudian berujung KDRT,” ujarnya.

Suryani mengatakan untuk mengantisipasi terjadinya kekerasan terhadap anak, pihaknya selalu berusaha menyampaikan informasi secara langsung. Tidak hanya itu, pihaknya juga dibantu oleh aktivis perlindungan anak terpadu berbasis masyarakat kepada 104 kelurahan di Kota Padang.

“Ada semacam pergerakan pemberdayaan yang terjadi di masyarakat. Aktivis ini membantu melaporkan setiap kejadian di masyarakat dan apa yang harus dilakukan jika terdapat kekerasan terhadap anak. Ini merupakan langkah awal penanganan dan akan ada penanganan lebih lanjut nantinya,” tutur Suryani.

Program tersebut, telah berhasil menurunkan angka kekerasan terhadap anak pada tahun 2022 yaitu sebanyak 49 kasus. Sedangkan pada tahun sebelumnya, 2021 tercatat sebanyak 53 kasus kekerasan terhadap anak. (DA/CH)

 

Admin : Dita Risky Saputri.SKM.

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.