FILOSOFI DURIAN

DURIAN

Bagi orang Mandailing, musim durian memiliki banyak makna. Dulu, masa ketika masih hidup falsafah “Sa Anak Sa Boru”, biasanya keluarga yang “saparompuan” punya ladang durian milik bersama, yang dijaga secara bergantian (siang dan malam) antara satu keluarga dengan keluarga lain (dalam beberapa keluarga batih yang satu nenek). Atau kadang kita mengundang keluarga yang tinggal di luar kampung, lalu diajak “manjago tarutung”. Selama menunggui durian jatuh, keluarga berkumpul di pondok sambil memasak “sipulut” atau lemang. Dan sebagian yang jatuh dimakan bersama, sisanya untuk “silua” tamu yang “mangulangi” tadi. Durinya digunduli, dimasukkan ke karung, lalu dijadikan oleh-oleh. Karena itu, dalam satu petak sawah, selain ditanami padi, selalu disisihkan beberapa “lupak” untuk “Sipulut”. Gunanya, selain untuk membuat “alame” atau “lomang”, juga untuk membuat “kotan” (campuran pulut dengan kelapa kukur yang belum terlalu tua). Atau subuh-subuh, selalu ada yang menjual “kotan” untuk sarapan pagi, atau untuk dibawa ke ladang duren tadi.

Tidak semua suku tahu bahwa di Mandailing, dulu, orang bangun saat subuh, lalu ke mesjid, lalu ke kedai kopi sebentar, lalu yang laki-laki berangkat “mangguris”. Ibu-ibu saat subuh langsung masak nasi. Jadi, begitu azan subuh, semua dapur mulai “markacak”: terdengar suara panci, piring kaleng, suara kelapa dikukur pakai tangan, suara “manggiling lasiak”, bersamaan dengan suara ayam di kandang rumah berjenjang yang “marsipogesan” karena berebut keluar pintu. (Dan ketika itu saya angkat dalam cerpen “Salju dan Naluri” Taufik Ismail langsung memanggil saya, karena itu sangat indah bagi sastrawan seperti dia).
Saat yang sama, para anak gadis menjinjing “barigit”, sambil sholat di surau, sambil membawa air dalam sebilah bambu.
Dan tidak semua tahu, banyak orang tua di Mandailing yang suka menjadikan durian sebagai kawan nasi. Cuma durian tok dengan nasi putih. Selain itu durian juga dijadikan falsafah “ulang songon ambasang, limus di luar marjabut di bagasan, tagenan do songon tarutung, marduri pe di luar lambok ibagasan.” Dan dalam cerita-cerita disebutkan bahwa melalui buah durian manusia dan harimau bisa saling berbagi. Puluhan kali ada cerita manusia dimangsa harimau, tapi belum pernah saya dengar harimau memangsa manusia saat berebut durian jatuh. Artinya, di bawah pohon durian, ada etika.(Askolani Nasution).
Admin : Dina Sukandar A.Md

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.