Kajari Bentuk Tim Pidsus Dugaan Korupsi Alat Musik Tahun 2020 Pada Dinas Pendidikan Padangsidimpuan

P.SIDIMPUAN(Malintangpos Online):  Kejaksaan Negeri (Kejari) Padangsidimpuan mulai melakukan penyelidikan dugaan korupsi pengadaan Alat musik tradisional pada Dinas Pendidikan Kota Padangsidimpuan Sebesar 2,9 Milyar  tahun 2020 dan adanya dugaan tender fiktif pada kegiatan pengadaan peralatan senibudaya SD dengan nilai pagu Rp 696 Juta

Pada tahun yang sama terdapat pengadaan barang yang hampir sama pada Dinas Pendidikan yakni pengadaan alat kesenia senilai Rp.2,25 Milliar dengan total keduanya Rp.2,9 Milliar lebih

Kepala Kejaksaan Negeri Padangsidimpuan (Kajari) Hendri Silitonga SH.M.H didampingi Kasipidsus Yuni Hariman , SH.MH,bersama Kasi intel Sonang Simanjuntak SH.M.H saat ditemui diruang kerjanya ,Jumat ,(25/6/2021) mengatakan, pihaknya segera Membentuk tim pidsus untuk melakukan penyelidikan terkait dugaan korupsi Alat kesenian tradisional tahun 2020 sebesar 2,9 Milliar Pada dinas Pendidikan kota Padangsidimpuan

Kata Kajari , ” Hari ini saya sudah menandatangani Surat Perintah Penyelidikan sekaligus melayangkan Surat pemanggilan kepada pihak pihak terkait yang menangani kegiatan pengadaan alat musik tradisional tersebut pada Dinas Pendidikan kota Padangsidimpuan untuk nantinya dimintai keterangan.

Menurut dia, dugaan korupsi datang dari laporan masyarakat yang diterima.

Mantan koordinator Pidsus Kejatisu yang banyak menangani kasus pengadaan Alkes di Sumut ini mengatakan dari informasi yang diberikan masyarakat, menyebutkan bahwa proyek itu di duga fiktif.

Sehingga, pihaknya akan melakukan pemanggilan kepada sejumah Orang terkait pengadaan Alat musik tahun 2020 untuk kita periksa dan di mintai keterangan dengan tetap mengedepankan Azas Praduga tak bersalah ” katanya.

Sebelumnya Puluhan massa mengatas namakan Barisan Orator dan Aktivis Muda Padangsidimpuan menggelar demo di Dinas Pendidikan Kota Padangsidimpuan terkait Proyek pengadaan alat kesenian tradisional di Dinas Pendidikan Kota Padangsidimpuan senilai 2,9 Milliar pada tahun anggaran 2020 yang kedua item tersebut diduga fiktif. Kamis, (24/06/2021) kemarin

Massa Aksi langsug menggelar orasi dan membentangkan spanduk serta karton manila di depan Dinas Pendidikan jalan A.H.Nasution Palopat Maria.

Ketua Barisan Orator dan Aktivis Muda (Basoka), Karim Pohan dalam dalam orasinya mengatakan adanya dugaan tender fiktif pada kegiatan pengadaan peralatan seni budaya SD oleh CV. AZ yang beralamat di Kabupaten Bandung dengan nilai pagu Rp. 696 Juta dan juga pada tahun yang sama terdapat pengadaan barang yang hampir sama pada Dinas Pendidikan yakni pengadaan alat kesenia senilai Rp.2,25 Milliar dengan total keduanya Rp.2,9 Milliar lebih.

Pengadaan alat kesenian tersebut patut dicurigai ada yang tak beres ,sebab setiap tahun ini dianggarkan dan itu-itu saja seperti sudah kebiasaan. Selain itu alatnya ini tidka kita lihat dimana posisinya” Kata Karim Pohan.

Karim Pohan menambahkan, pihaknya sudah menginvestigasi beberapa sekolah dan tidak menemukan alat kesenian tersebut padahal anggarannya jika dijumlahkan maka semua sekolah akan penuh sebab hampir tiap tahun proyek tersebut digelontorkan.

Dan tahun anggaran 2021 dinas pendidikan Kota Padangsidimpuan juga menampung anggaran pengadaan alat pelestarian kesenian tradisional senilai Rp.671 Juta .

“Dari penelusuran yang kami lakukan tidak ada ditemukan alat tersebut di sekolah dasar, maka kuat dugaan pengadaan alat fiktif” Tegas Karim Pohan.

Sementara itu, Kadis Pendidikan Kota Padangsidimpuan, Lutfhi Siregar menanggapi hal tersebut mengungkapkan pihaknya siap untuk dilaporkan jika bia membuktikan kasus pengadaan alat kesenian tersebut “Silahkan dibuktikan dan laporkan” Kata Lutfhi Siregar.(SMS)

Admin : Iskandar Hasibuan.

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.