Karyawan PT PP Lonsum Indonesia Tbk Gunung Malayu Kecamatan Rahuning Mogok Kerja

…Eeh Perusahaan Malah Ancam Beri”Sanksi”..

ASAHAN(Malintangpos Online): Ratusan Karyawan PT PP London Sumatera (Lonsum) Indonesia Tbk unit Gunung Malayu Kecamatan Rahuning Kabupaten Asahan mengadakan aksi mogok kerja,Kamis (2/9/2021).

Aksi “Mogok Kerja” ini terkait pencairan “Bonus” yang dicairkan oleh pihak Perusahaan Perkebunan sawit milik swasta ini tak sesuai dengan diharapkan oleh Karyawan perusahaan tersebut.

“Mogok kerja ini kami lakukan,karna Bonus tahunan yang dibayarkan tak sesuai dengan yang diharapkan”,ungkap para Karyawan kepada para awak media.

Namun miris!,karyawan PT PP London Sumatra Indonesia Tbk Sumatera Utara yang melakukan aksi mogok kerja untuk memperjuangkan pembayaran Bonus tahunan tersebut dianggap mangkir dan akan diberikan sanksi sesuai ketentuan ketenagakerjaan yang berlaku oleh pihak Perusahaan.

Hal itu tertera dalam surat edaran (SE) Himbauan Tetap Bekerja yang ditanda- tangani Joefly J. Bahroeny selaku HR-DIREKTOR PT.PP Lonsum Indonesia Tbk

Surat Edaran (red,poto SE) yang dinilai bernada “ancaman” itu ditentang keras oleh Ketua Pimpinan Cabang (PC) Federasi Serikat Pekerja Pertanian dan Perkebunan Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (F.SP PP-SPSI) Kabupaten Asahan, Edy Syahputra, karena karyawan yang melakukan mogok kerja dilindungi Undang-Undang No. 13 Tahun 2003.

“Nah, kalau sudah sesuai dengan aturan kenapa perusahaan mengancam memberikan sanksi, itu kan namanya mengintimidasi pekerja supaya takut dan terus bekerja. Karyawan tidak perlu takut mogok kerja, kita mogok ini dilindungi undang-undang “ kata Edy Syahputra yang turut mendampingi ratusan karyawan PT.PP Lonsum Gunung Malayu Tbk yang melakukan mogok kerja damai/Slow down di halaman Pabrik Kelapa Sawit (PKS) PT.PP Lonsum Gunung Malayu, desa Perkebunan Gunung Malayu Kecamatan Rahuning, Kabupaten Asahan.

Lebih lanjut, Ketua PC Kabupaten Asahan sekaligus juga Ketua PUK F.SP PP-SPSI PT. Socfindo Aek Loba mengatakan, pihaknya melalui ketua PD SPSI Provinsi Sumatera Utara, Rajisten Sitorus akan melaporkan surat “ancaman” tersebut ke Polda Sumatera Utara, karena mogok kerja yang dilakukan karyawan PT PP Lonsum telah meminta izin dan diketahui Disnaker Provinsi Sumatera Utara, Disnaker Kabupaten Asahan dan pihak kepolisian.

“Mogok kerja damai ini namanya slow down, artinya berdiam diri di rumah, tetapi karena terpancing ada segelintir anggota SPSI yang tetap bekerja, maka kami datang ke pabrik untuk mengajak karyawan yang di dalam keluar untuk melakukan aksi mogok bersama. Tetapi kami mendapat hambatan dari manajemen Pabrik yang tidak membenarkan kami masuk sehingga sempat terjadi perdebatan antara manajemen pabrik dengan SPSI,” terang Edy.

Sementara itu secara terpisah di tempat yang sama Ketua PUK F.SP PP-SPSI PT PP Lonsum Indonesia Tbk Gunung Malayu, M. Rasyid menjelaskan kepada sejumlah awak media bahwa aksi mogok kerja damai ini dilakukan sebagai akibat tidak adanya kesepakatan yang dicapai antara manajemen perusahaan dengan serikat pekerja di Medan terkait pembayaran bonus tahunan yang diminta seluruh PUK SPSI PT.PP Lonsum se-Sumut dengan PD SPSI Sumut sebesar 4 bulan x gaji pokok (Rp 11.600.000).

Namun, belum ada keputusan final dari kedua belah pihak manajemen PT. PP Lonsum membayarkan bonus karyawan 1.73 x  bulan gaji (Rp 5.400.000) yang dilakukan secara sepihak  dalam bentuk transfer ke rekening masing masing karyawan, tanpa ada informasi ke PUK FSPPP-SPSI setempat.

“Sebenarnya 4 bulan bonus yang diajukan pihak SPSI belum menjadi patokan, masih ada tarik ulur berapa yang bisa disanggupi oleh Perusahaan sehingga bisa menjadi kesepakatan bersama” ,ungkap Rasyid.

Namun demikian pihaknya masih menunggu sampai besok, Jumat (03/09/2021) karena mogok kerja damai dilakukan secara bertahap, tahap pertama dilakukan selama 3 hari mulai tanggal 01 s/d 03 September 2021.

“Apa bila tuntutan kami tidak juga mendapat tanggapan dari pihak perusahaan kami akan melakukan mogok kerja tahap kedua dan selanjutnya hingga tuntutan kami diberikan,” tegas Rasyid.

Ketika sejumlah awak media ingin melakukan konfirmasi dengan pihak Manajemen Perusahaan terkait mogok kerja dan adanya Surat Edaran (SE) bernada ancaman.Dimana pihak manajemen PKS PT PP Lonsum Gunung Malayu melalui salah seorang security tidak bersedia ditemui wartawan tanpa alasan yang jelas.”Untuk saat ini tidak bisa dijumpai,mohon maaf ya bang!”,ujar Security bermarga Sitorus menirukan ucapan pesan pihak Manajemen PKS Perusahaan tersebut.

Secara terpisah, awak media juga ingin mengkonfirmasi pihak Manajemen Estate juga tidak berada di tempat”Maaf bang,Manajer dan Askep juga KTU tak ada ditempat”,ujar Security Perusahaan tersebut.(MT)

 

Admin : Iskandar Hasibuan.

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.