LPPI Apresiasi Komitmen Kapolri Terbuka & Transparan Usut ” Brigadir J “

JAKARTA(Malintangpos Online):Dewan Pimpinan Pusat Lembaga Pemuda Pemerhati Indonesia (DPP LPPI )menilai polri terlihat sudah sangat profesional dan transparan dalam memproses penanganan kasus baku tembak Brigadir J dan Bharada E.

” Terbukti dalam hal ini, Polri sudah membentuk tim khusus dan menggandeng sejumlah pihak , bukan hanya beranggotakan internal Polri,” Ujar Ketua LPPI Dedi Siregar, Rabu(20/7) dalam Pers Rilisnya ke Redaksi Via WhatsApp.

Tetapi juga dari eksternal, terdapat ada Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) dan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM)

Kami juga melihat polri sangat terbuka untuk membuka pintu jika ada informasi baru terkait insiden yang terjadi.

Oleh dari itu , menurut kami mereka pantas diberi apresiasi yang tinggi.

Kenapa..? Karena dengan tim khusus dan berbagai pihak dari eksternal ikut berproses di dalam penanganan kasus tersebut

Kami juga meminta semua pihak menahan diri untuk tidak membangun stetmen yang merugikan sebelah pihak , yang belum tentu kebenaranya

Serta , jangan membangun opini dan narasi-narasi yang dapat menimbulkan penyesatan.

Menurut kami , langkah Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo yang telah menonaktifkan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo sebagai salah satu bukti bahwa polri sangat transparan

Dan ini juga mampu menjawab keraguan publik jika terdapat ada pihak pihak yang meragukan dalam mengusut kasus Brigadir J

” kami juga menilai penonaktifan ini dapat membuktikan bahwa Polri transparansi, dan terbuka dalam mengusut kasus Brigadir J ini,” tulisnya.

Kami menyampaikan kepada masyarakat agar mempercayakan kepada Tim ksusus yang di bentuk oleh Kapolri Jenderal listyo Sigit dalam menuntaskan kasus baku tembak Brigadir J dan Bharada tersebut

” apalagi Tim yang bertugas sudah menjanjikan akan profesional, objektif serta transparan dalam pengusutan perkara ini,” sebutnya.

Mari Kita serahkan kepada mekanisme hukum yang ada artinya marilah kita hormati proses penegakan hukum yang sesuai dengan UU yang berlaku.

Apa yang menjadi tugas Tim penyidik harus dapat kita terima hasilnya mari kita beri waktu dan kesempatan kepada tim penyidik menyelesaikan tugasnya

” kami menyampaikan,  Kita tidak boleh menyimpulkan atau mendahului hasil penyelidikan dari tim yang dibentuk Kapolri di bawah tanggung jawab dan tim Komnas HAM juga pihak Kompolnas,” katanya ( WhatsApp/Rel).

Admin : Dita Risky Saputri.SKM.

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.