Pemda Madina Tidak Siap, Virus Corona Bukan Penyakit Gatal – Gatal

Terkait dengan RDP( Rapat Dengar Pendapat) Komisi IV DPRD Mandailing Natal dengan Tim GTPP Covid-19 Madina sudah sepatutnya membuat banyak orang marah.

Betapa tidak, kesan akhir ini kita mendengarnya menunjukkan betapa tidak seriusnya Pemerintah Kabupaten Mandailing Natal menyikapi ancaman wabah corona di kawasan ini.

Tidak masuk akal rasanya, ketika orang-orang di garda depan pemeriksaan Corona di tiga tempat di wilayah Kabupaten Mandailing Natal, sama sekali tidak dilengkapi dengan APD yang memadai.

Kasihan para tenaga honorer yang ikut bergiliran menjadi tim di perbatasan. Saya tahu betul, mereka harus membeli mantel sendiri yang harganya sampai 180 ribu.

Belum lagi masker. Belum lagi transport mereka ke unit tugas. Mereka harus mencari duit sendiri. Karena sama sekali belum ada biaya yang dianggarkan untuk menopang kebutuhan mereka.

Mereka harus mencari pinjaman sendiri, karena gaji mereka juga belum keluar. Belum lagi resiko yang akan mereka hadapi.

Entah apa dalam pikiran para pejabat pemda menyikapi persoalan ini…?

Ketika daerah tetangga kita sanggup menyiapkan anggaran puluhan milyard, pemda Mandailing Natal hanya sanggup menyediakan angka yang sangat tidak sebanding.

Itu tandanya kita menyepelekan dampak wabah ini.

Para pejabat kita tidak visioner melihat sebasar apa tantangan yang akan kita hadapi dalam tiga bulan ke depan misalnya, ketika wabah menjalar di setiap sudut kampung.

Belum lagi kesiapan tenaga medis dan rumah sakit. Belum lagi dampak ekonomi yang bakal memukul telak orang-orang miskin di wilayah ini.

Belum lagi persoalan bakal terjadinya kelangkaan barang, dan seterusnya. Kalau dalam segi kesehatan saja kita tidak siap, apalagi persoalan perdagangan, ekonomi masyarakat, kemiskinan, dan dampak sosial lain.

Jangan-jangan Pemkab Mandailing Natal hanya melihat persoalan ini sebatas wabah kecil semacam gatal-gatal.

Wajar kalau akhirnya masyarakat meragukan kemampuan pemerintah Kabupaten Mandailing Natal untuk melindungi masyarakatnya sendiri.( Red)

Admin : Iskandar

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.