Polisi Berjuang, Haruskah ” Uang ” Biar Memilih Pemimpin di Kab.Madina..?

Sekarang sudah menunjukkan pukul 14.30 Wib, tidak berapa jam lagi kita akan menentukan Pemimpin kita di Kabupaten Mandailing Natal, sejak pagi telah muncul informasi bahwa banyak warga memperbincangkan ” Madung Mambagi (Sudah Membagi)” Tim Paslon dengan angka Rp 75.000 – Rp 100.000,-/  orang pemilih.

Persoalannya apakah harus ” Uang ” baru kita menentukan pilihan, apakah kita tidak melihat Polisi,TNI,KPUD ,Petugas TPS yang harus berjibaku mengantar dan melaksanakan agar pilkada berjalan dengan sukses. Entahlah.

Sebaiknya,jika kita ingin ada ” Perbaikan,Perubahan ” di daerah kita,janganlah kita bebani lagi Calon Bupati/Wakil Bupati kita yang harus mengeluarkan uang banyak untuk menjadi seorang pimpinan.

Sering kita mendengar protes,kritik bahwa Bupati/Wakil Bupati tidak amanah dan tidak melaksanakan Visi dan Misinya, lalu apakah kita tidak ingat waktu pilkada seperti sekarang ini bahwa sering terdengar ” NPWP ” atau Nomor Piro dan Wani Piro yg selalu kita protes dengan sebutan money politik.

Akibatnya, seorang Bupati/Wakil Bupati begitu dilantik/diambil sumpahnya langsung dibenaknya ingat ” Apa Yang Harus ku Korupsi ” sehingga lupa janjinya atau Visi dan Misinya yang telah dia ucapkan.

Contoh,lihatlah anggota Polres Madina yang berjibaku membawa alat atau logistik pilkada ke Desa Aek Nabara Kec.Panyabungan Timur walaupun itu tugasnya,tapi didalam hatinya pasti tertulis ” Mudah – Mudahan Lahir Pemimpin Yang Amanah sekalipun Polisi tidak memilih ” Mungkin ia ( Bersambung Terus)

Admin : Iskandar hasibuan.

 

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.