Breaking News, 9 Ekor Lembu di Madina Terindikasi Wabah PMK

PANYABUNGAN(Malintangpos Online): Breaking News, 9 ekor Lembu milik peternak Sapi /Lembu Mandiri di Kecamatan Panyabungan dan Kecamatan Panyabungan Utara,  terindikasi terjangkit wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Ciri-ciri hewan terjangkit tersebut ada pada Sapi /Lembu yang diperiksa Dinas Pertanian setempat.

Dua lokasi yang diperiksa langsung bertempat di Desa Rumbio Kec.Panyabungan Utara dan Desa Gunung Tua Jae Kec.Panyabungan , Hadir Kepala Dinas Pertanian Siar Nasution SP, Kepala Bidang Peternakan, Franky Hidayat, Dokter Hewan pada Dinas Pertanian, Babinsa Koramil 13 Panyabungan dan perwakilan penyuluh pada setiap Kecamatan .

Pantauan di dua lokasi, Dinas Pertanian melakukan penyuntikan vitamin dan antibiotik serta penyemprotan pada 9 ekor sapi tersebut.

Kadis Pertanian menjelaskan, sampel hasil pemeriksaan di lapangan hewan terindikasi terjangkit wabah PMK itu nantinya akan dikirim ke laboratorium di Jakarta untuk memastikan apakah sudah benar penyakit PMK sudah memasuki Madina.

Menurutnya, ciri-ciri hewan terkena PMK sudah mengarah pada penyakit yang diderita 9 ekor sapi tersebut.

tanda-tanda hewan terkena wabah PMK sudah jelas kita lihat ada pada 9 ekor sapi yang kita periksa hari ini, Tadi, kita melakukan penyuntikan antibiotik dan vitamin.

Selanjutnya, kita akan koordinasi dengan Dinas Pertanian Provinsi Sumatera Utara untuk perbantuan obat dan cek langsung ke Madina,” katanya.

”9 ekor sapi tersebut akan di karantina hingga penyakitnya sembuh total. Ini akan terus kita pantau,” ujarnya.

Siar mengimbau peternak sapi di Madina segara melaporkan kepada penyuluh apabila penyakit PMK dengan ciri-ciri mulut keluar air liur berlebihan dan pada bagian tengah kuku infeksi ditumpangi lalat.

Sementara Muhammad Nasution, pemilik hewan ternak sapi asal Gunung Tua Jae mengaku sapi yang ia rawat ada 7 ekor, dan 4 diantaranya baru saja tiba dari Pargarutan Kota Padang Sidempuan.

”saya lihat wabah tersebut tertular dari 4 ekor sapi asal Sidempuan itu. Kondisinya saya lihat sudah mulai membaik, sejak dinas pertanian melakukan penyuntikan beberapa waktu lalu,” ujarnya.

Pria akrab disapa Mamad ini mengucapkan terima kasih kepada pemerintah daerah atas kepedulian pengobatan hewan ternaknya itu.(Irf/Red/Dita)

 

Admin : Dita Risky Saputri.SKM.

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.