Korban Banjir Hurabargot dan Malintang Butuh Bantuan, Warga Trauma Masih Trauma Dengan Banjir

Kadis PUD Madina Syahruddin.ST mengamati lokasi banjir di Kecamatan Hutabargot.

KEJADIAN Banjir Bandang yang melanda wilayah Desa Malintang Julu, Malintang Jae, Malintang Kecamatan Bukit Malintang dan warga Kecamatan Panyabungan Utara serta warga Desa Hutabargot,Desa Simalagi Kecamatan Hutabargot, MInggu malam(26-3) sekitar pukul 21.00 Wib Membuat ribuan masyarakat kalang kabut menyelematkan diri, sebab kedatangan air tiba-tiba meluluh lantakkan rumah, mobil, arela pertanian masyarakat.

            Hingga Senin sore(27-3) ribuan warga dilokasi Banjir Bandang yang melanda tiga(3) kecamatan itu sempat membuat arus lalu lintas terpaksa distop disebabkan banyaknya kayu-kayu besar menghepang Jalan Lintas Sumatera di Desa Malintang Jae, dimana salah seorang warga Malintang Jae usia 75 tahun lebih terbawa harus sungai dan sekitar pukul 03.00 Wib(dini hari Senin 27/3) baru ditemukan sekitar 1 Km dari tempat tinggalnya.

            Untuk rumah yang hanyut di Kecamatan Bukit Malintang dilaporkan ada 3 unit,  rusak berat 27 unit dan rusak ringan lebih kurang 100 unit. Sawah yang usia padi 1- 1,5 bulan seluas 200 ha mengalami kerusakan total, tambak dan tanaman lainnya ratusan hectare juga.

            Disampaikan Camat Bukit Malintang Syamsi Nasution, bahwa sampai Senin malam(27-3) masyarakatnya masih trauma dengan kondisi cuaca yang mengakibatkan terjadinya banjir, sebab itupihaknya terus melakukan himbauan kepada seluruh masyarakat untuk tetap berhati-hati khususnya masyarakat yang bermukim dipinggiran sungai.

            Sementara di Desa Simalagi dan Desa Hutabargot Julu  Kec. Hutabargot, banjir terjadi sekitar Jam 22.00 wib, mengakibatkan 1 unit  MCK, 1 bangunan warung rusak parah. Dan telah  merendam 60 KK (300) warga yang terpaksa mengungsi, serta menghanyutkan 2 unit Mobil pengangkut pasir, data resmi dari BPBD Madina.

            Camat Hutabargot yang juga dihubungi Via selular, mengakui bahwa sampai sekarang ini warga diwilayahnya masih trauma dengan kejadian yang menimpamasyarakat, sebab banjir yang melanda daerahnya juga datangnya tiba-tiba.

            “ Banjir sudah surut, namun rumah-rumah penduduk yang diterjang banjir Aek Simalagi banyak yang belum bisa dibersihkan,” katanya.

            Pantauan Malintangpos Online, terlihat alat berat di wilayah Hutabargot, Panyabungan Utara dan Bukit Malintang telah dioperasikan untuk mengeruk lumpur yang menimpa bangunan masyarakat.

                “ Bupati, Wakil Bupati Madina dan Plt.Kadis PUD Madina Syahruddin.ST serta SKPD lainnya telah turun langsung dibantu oleh personil TNI-AD maupun Kapolres Madina yang terus berada dilapangan,” ujar warga lagi.(red).

Admin : Dina Sukandar Hasibuan.A.Md

Komentar

Komentar Anda

About Dina Sukandar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.